Search This Blog

Loading...

Friday, December 02, 2016

BICARA DAKWAH - BERKATKAH GAJI KITA?

BICARA DAKWAH - BERKATKAH GAJI KITA?

Seorang lelaki datang menemui Imam Syafie mengadukan tentang kesempitan hidup yang dia alami. Dia memberitahu bahawa dia bekerja sebagai orang upahan dengan gaji sebanyak 5 dirham. Dan gaji itu tidak mencukupi untuknya. Namun anehnya, Imam Syafie langsung menyuruh dia untuk menemui orang yang mengupahnya supaya mengurangkan gajinya menjadi 4 dirham. Lelaki itu pergi melaksanakan perintah Imam Syafie sekalipun dia tidak faham apa maksud dari suruhan itu. Setelah berlalu beberapa lama lelaki itu datang kembali menemui Imam Syafie mengadukan tentang kehidupannya yang tidak ada kemajuan. Lalu Imam Syafie memerintahkannya untuk kembali menemui orang yang mengupahnya dan minta untuk mengurangkan lagi gajinya menjadi 3 dirham. Lelaki itupun pergi melaksanakan anjuran Imam Syafie dengan perasaan sangat hairan.

Setelah berlalu sekian hari lelaki itu kembali lagi menemui Imam Syafie dan berterima kasih atas nasihatnya. Dia menceritakan bahawa wang 3 dirham itu dapat mencukupkan semua keperluan hidupnya, bahkan hidupnya menjadi lapang. Dia menanyakan apa rahsia di sebalik semua itu? Imam Syafie menjelaskan bahawa pekerjaan yang dia jalani itu tidak berhak mendapatkan upah lebih dari 3 dirham. Dan kelebihan 2 dirham itu telah mencabut keberkatan harta yang dia miliki ketika bercampur dengannya.

Lalu Imam Syafie membacakan sebuah sya'ir:

جمع الحرام على الحلال ليكثره

دخل الحرام على الحلال فبعثره

Dia kumpulkan yang haram dengan yang halal supaya ia menjadi banyak.
Yang harampun masuk ke dalam yang halal lalu ia merosakkannya.

Barangkali kisah ini dapat menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi kita dalam bekerja. Jangan terlalu berharap gaji besar bila pekerjaan kita hanya sederhana. Dan jangan berbangga mendapat gaji besar, padahal kerjabuat kita sangat lemah atau tidak seimbang dengan gaji yang diterima.
Bila gaji yang kita terima tidak seimbang dengan kerja, ertinya kita sudah menerima harta yang bukan hak kita. Itu semua akan menjadi penghalang keberkatan harta yang ada, dan mengakibatkan hisab yang berat di akhirat kelak.

Harta yang tidak berkat akan mendatangkan permasalahan hidup yang membuat kita susah, sekalipun bertaburkan benda-benda mewah dan serba lengkap. Wang banyak di bank tapi setiap hari bergaduh dengan isteri. Anak-anak tidak mendatangkan kebahagiaan. Dengan teman dan jiran sekeliling tidak sehaluan.
Kendaraan selalu bermasalah. Ketaatan kepada Allah semakin hari semakin melemah. Fikiran hanya dunia dan dunia. Harta dan harta. Penglihatan selalu kepada orang yang lebih dalam masalah dunia. Tidak pernah puas, sekalipun mulutnya melantunkan alhamdulillah tiap minit.

Kening selalu berkerut. Satu persatu penyakit datang menghampir. Akhirnya gaji yang besar habis untuk cek up ke hospital dan periksa ke klinik. Tidak ada yang dapat dibahagikan untuk sedekah, infak dan amal-amal demi tabung masa depan di akhirat. Menjalin silaturrahim dengan sanak keluarga pun tidak. Semakin kelihatan mewah tapi sifat kedekutnya juga semakin menguasai.

Semoga Allah mengurniakan kepada kita kemampuan untuk serius dalam bekerja, hingga rezeki kita menjadi berkat dunia dan akhirat !

'BERKHIDMAT UNTUK NEGARA'
"Mencarik Adat, Melarik Hasrat"

PUSAT ISLAM,
UNIVERSITI MALAYSIA PERLIS (UniMAP)
 
Laman Web Pusat Islam:- http://pusatislam.unimap.edu.my
Email Pusat Islam: pusatislam@unimap.edu.my



*************************************************************************

aku copy dr email ofis aku.
now tiap2 minggu ada bicara dakwah dari Pusat Islam.
aku share bicara dakwah yg ke 6 ni sebab deep sangat ayat2 tu.
yelah, kita ni keja makan gaji kan?
kalau bos lain pulak bicaranya... hehe

kadang2 tu jadik la jugak mcm ni, terasa gaji mcm tak cukup.
kadang2 tu cukup2, kadang2 tu lebih.
tak cukup tu kadang tu sebab terover budget.. hihi..

tapi kadang kita tak sedar, keberkatan gaji kita.
betul ke kerja kita?
halal ke rezki kita?
susah nak ditafsirkan semua tu.
kadang kita fikir, kita mkn gaji ni dah cukup halal dah duit gaji yg kita dapat.
persoalannya, betul ke tidak kerja yg kita buat walau kita kerja mkn gaji.
bukan buat kerja kotor pun kan?

nak tulis panjang2 pun aku ni tak pandai sangat.
cumanya kena beringat, tahu niat kita.
kerja itu ibadah.
kalau kita jujur, ikhlas, insyallah berkatlah gaji yg kita terima tu.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...