Search This Blog

Tuesday, February 07, 2017

BICARA DAKWAH – HIDUP BERTUHAN

BICARA DAKWAH – HIDUP BERTUHAN

Ujian merupakan didikan Allah secara senyap tetapi mengajar insan erti hidup bertuhan. Percayalah sesuatu musibah yang Allah turunkan itu tidak akan berlaku dengan sendirinya melainkan ada sesuatu yang memicukan agar Allah turunkan kelak nanti ke atas seseorang itu.Buktinya,Allah berfirman dalam nada yang tegas.

“Dan musibah apa pun (gempabumi, penyakit menular) yang menimpakamu, adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).”
(QS Asy Syuura [42]: 30)

Meniti hidup sebagai seorang insane pasti punya banyak ranjau dan ujian. Kekadang ujian yang ditempuhi berupa kepayahan hidup, kesempitan wang, sakit dan bermacam-macam lagi musibah ranjau kehidupan.

Tidak dilupakan juga sesekali Allah turunkan ujian berupa kesenangan hidup, kekayaan harta benda,kenikmatan keatas sesuatu perkara yang mungkin pada hakikatnya perkara tersebut mendatangkan murka Allah SAW. Kesemua ini Allah anugerahkan kepada setiap insan untuk menguji  siapakah di antara hambaNya yang betul-betul layak dianugerahkan kenikmatan yang hakiki iaitu syurgaNya.

Menanamkan rasa takut dan gerun dengan azab Allah ini perlu. Tanpa rasa takut dan gerun jiwa manusia yang dibadai nafsu pasti membuak. Dengan menanamkan rasa kesedaran di dalam sanubari bahawa seandainya melakukan maksiat kepada Allah pasti Allah datangi musibah, hati kita pasti akan terdidik dan luluh takutkan Allah, Pencipta sekalian alam.

Lihatlah sekeliling kita, entah berapa ramai sahabat taulan diuji oleh Allah mungkin di atas perkara yang dilakukan oleh mereka. Ambillah iktibar dan terus menerus memohon kepada Allah agar tanamkan rasa takut kita melakukan sesuatu perkara yang mendatangkan musibah dan azab dari Pencipta.

Mengembalikan segalanya kepada Allah

Semasa menempuh sesuatu ujian, hati, perasaan dan segalanya harus pasrah dan mendambakan segalanya kepada Allah. Kesabaran yang hakiki adalah kesabaran yang mampu menyedarkan manusia bahawa semua yang ada di dunia milik Allah dan cepat atau lambat pasti akan kembali kepada Allah.
“(orang-orang yang sabarya itu) orang-orang yang apa bila ditimpa musibah, mereka mengucapkan Inna Lillaahiwainnaailaihiraaji’uun (Sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali).”

Seluruh yang ada ini milik Allah, termasuk harta, rumah, anak, isteri dan sebagainya. Semua itu diamanahkan kepada kita. Untuk selanjutnya akan diminta pertanggungjawaban di akhirat nanti. Sebagai Pemilik, Allah berhak mengambilnya bila-bila saja sekehendak-Nya. Karena itulah, kita harus mempersiapkan diri sebaik-baiknya jika datangnya waktudiri, harta, anak, isteri dan semua yang ada di sekitar kita diambil oleh Allah.

Justeru, marilah jiwa-jiwa dan hati-hati insan yang gerun kepada Allah, marilah kita bertaubat dengan sebenar taubat di atas segala yang telah kita lakukan. Pada hari ini kita mungkin selesa atau nikmat melakukan perkara yang Allah benci. Tetapi sedarlah wahai insan, hari ini mungkin kita selesa tetapi kemana lagi kita hendak lari di dunia ini, segalanya di bawah pantauan dan kepungan Ilahi. Bila-bila masa sahaja Allah ranapkan. Mari kita terus dan terus berdoa dan beristighfar agar Allah ampunkan kita dan tanamkan rasa takut untuk kita bermaksiat kepada Allah.

Diharapkan artikel ini dapat memberi manfaat kepada semua.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...